Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Taksi Terbang Pertama Kali Mengudara di Indonesia

Senin, 01 Agustus 2022 | Agustus 01, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-08-01T03:36:34Z



Jakarta - Taksi terbang EHang 216 akhirnya mengudara di Indonesia. Taksi terbang yang dibawa oleh Prestige Motors ini untuk pertama kalinya terbang di perhelatan Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022.

Demo Flight Taksi Terbang EHang 216 dilakukan di Lapangan Parkir B3, JIExpo Kemayoran, Jakarta, di hari terakhir PEVS 2022, Minggu (31/7/2022) kemarin.

Tian Xing He, perwakilan dari EHang mengapresiasi seluruh support stakeholders pada demo flight ini. Menurutnya, taksi terbang ini pertama kali mengudara di Indonesia.

"Penerbangan EHang pada PEVS 2022 menjadi yang pertama di Indonesia untuk demo flight dari Titik A ke Titik B," ujar Tian Xing He.

EHang 216 terbang dengan lancar selama 15 sampai 30 menit untuk masing-masing sesi. Penerbangan EHang 216 pertama ini dihadiri oleh Staf Khusus Kepresidenan Diaz Hendropriyono, Staff Representation of National Air Police Director KBP Danny S, Executive Chairman Of Prestige Aviation Rudy Salim dan Vice President of EHang Zhejun Tang beserta jajaran EHang, Sekretaris Jenderal PERIKLINDO Tenggono Chuandra Phoa, serta Project Director PEVS 2022 Hendra Noor Saleh.

Taksi terbang EHang 216 yang dibawa Prestige Aviation sebelumnya sudah pernah terbang secara vertikal di area outdoor JIEXpo Kemayoran. Namun saat itu belum ada penumpang di dalamnya. Ketika itu taksi terbang tersebut juga tidak bergerak alias statis di atas udara.

Mengutip pernyataan pendiri EHang Holdings Limited, Huazhi Hu, di situs resmi EHang, ia mengklaim taksi terbang EHang sudah diuji di puluhan kota di 8 negara. Beberapa negara yang sudah menguji coba taksi terbang ini antara lain China, AS, Korea Selatan, Austria, Belanda, Qatar dan UEA (Uni Emirat Arab). Di negara asalnya, China, taksi terbang EHang sudah resmi digunakan untuk transportasi wisata.

"Sejak 2017, kami telah melakukan lebih dari 10.000 penerbangan percobaan dengan AAV (Autonomous Aerial Vehicle) kami di 41 kota dan 8 negara. AAV kami telah lulus pengujian ketat dengan muatan kosong, muatan kargo, dan muatan penumpang. Banyak orang telah mengalami penerbangan di AAV kami," kata Hu.

Tanpa awak, EHang 216 dikendalikan melalui pusat komando dengan kendali cerdas. Menggunakan seperangkat sistem intuitif, EHang 216 menyediakan lima fungsi inti yaitu: pemantauan, perjalanan terbang, pengendalian, peringatan dini, dan manajemen kluster.

Dengan menggunakan tenaga listrik, EHang 216 ramah lingkungan dan dapat mengurangi kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh emisi. Pengisian daya dapat menggunakan sumber daya listrik 220V atau 380V dalam 1 jam pengecasan paling cepat. Ehang diketahui bisa menampung muatan maksimal 220 kg. Kecepatan maksimalnya bisa ditempuh 130 km/jam.



×
Berita Terbaru Update