Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Stafsus Menkumham Cek Lokasi Upaya Penyelundupan Narkoba di Lapas Pekanbaru

Selasa, 09 Agustus 2022 | Agustus 09, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-08-09T12:57:32Z



Pekanbaru - Staf Khusus Menteri Hukum dan HAM Bidang Transformasi Digital, Fajar BS Lase Lapas Kelas II A Pekanbaru. Peninjauan ini terkait dengan kasus pelemparan dua paket ganja seberat dua kilogram dari luar tembok Lapas yang terjadi pada Ahad (7/8/22) pukul 21.30.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Riau, Mhd Jahari Sitepu, Kepala Divisi Pemasyarakatan Mulyadi, Kepala Divisi Keimigrasian Teodorus Simarmata dan Kepala Lapas Pekanbaru Sapto Winarno, Fajar Lase melakukan kunjungan langsung ke Tempat Kejadian Perkara (TKP) di Lapas Pekanbaru, Selasa (9/8/22).

Dilokasi TKP, Fajar Lase sempat bertanya kepada petugas jaga bernama Rizky Pernanda. Rizki merupakan petugas yang mengetahui sekaligus menggagalkan upaya penyeludupan barang haram tersebut dari seorang pelempar dari luar tembok yang sampai hari ini belum diketahui identitasnya.

Masih ditempat yang sama, Lase sempat mengecek sekitaran lokasi ditemukannya dua paket ganja. Tak hanya itu, Lase juga sempat memanjat menara pengawas lalu memperhatikan lokasi luar tembok, diduga tempat pelemparan paket ganja.

Setelah beberapa saat melakukan observasi, Lase kemudian memberikan apresiasi kepada Rizky yang dianggap telah menjalankan tugas dengan penuh tanggung jawab.

"Ini adalah contoh tunas pengayoman yang menjadi kebanggaan Kementerian Hukum dan HAM," ujar Lase.

Kesempatan ini digunakan pula oleh Staf Khusus untuk memantau segala penjuru Lapas mulai dari sarana keterampilan kerja, ruang medis, dan blok hunian. Lase juga sempat memberikan penilaian positifnya saat melihat langsung ragam produksi keterampilan warga binaan.

Diantaranya meliputi budidaya ayam petelur, ayam kampung, bebek petelur, ikan lele dan gurami juga hidroponik selada.

Sementara, Kanwil Kemenkumham Riau menegaskan, siapa saja terlibat dalam upaya penyulupan narkoba ke Lapas, akan ada konsekuensi tegas yang diterima. Hal ini juga berlaku bagi siapapun terlibat yang dapat merusak citra instansi, seperti pungutan liar. Jika ini terjadi hukumnya adalah pemecatan.

Sebaliknya, bagi insan pengayoman di lingkungan Kanwil Kemenkumham Riau yang berprestasi akan diberikan penghargaan dan apresiasi.

"Kalau ada petugas kita terlibat, narkoba itu, pungutan liarkah. Hukumannya pecat," tegas Jahari.

×
Berita Terbaru Update